Rindu Yang Tak Terubat

Antara banyak-banyak rindu, rindu yang paling ditakuti adalah rindu yang tak ada ubatnya. Sama seperti wabak Covid-19 yang masih lagi belum reda membadai kita. Seluruh dunia, betapa ramai anak-anak yang terpisah dari ibunya akibat dari pandemik ini. Ada yang hanya terpisah dengan jarak, dan ada juga yang terpisah dari dunia, selamanya. Dan di sinilah bermula rindu..

....rindu yang tak terubat

Rindu bertamu lagi,
lemah tubuhku lidah pun kelu,
resah menantikan yang tak pasti,
bertanyakan hati mengapa ada rindu.


Jika ditanya tentang rindu,
jelas seluruh ragaku terpalit,
akan tetapi tiada daya upayaku,
hanya dalam doa namamu ku selit.


Sungguh rindu ini membuat ku sedar,
akan keberadaan makhluk itu tak selamanya,
takkan selalu ada bahu untukku tumpang bersandar,
perlindungan manusia hadnya tetap ada.


Namun ku takkan gentar,
ku pasti Allah sentiasa bersama,
biarpun tiada bahu tuk bersandar
ku pasti bumi ini luas tuk ku bersujud.


Ya Allah, ku sedar.


Bencana Covid-19 bukan badai biasa,
ia badai tak bermata, tak bersuara,
ia menjadikan anjung rumah kita sepi tanpa cahaya,
tanpa canda riang tawa keluarga tercinta.


Ya Allah! atas qudrah iradah Mu,
langkahku terhenti terbelenggu sepi,
ukhuwah tertunda tidak diizin bertemu,
harus berkurung harus lagi menyendiri.


Telah Engkau perintahkan menjaga ukhuwah
namun kami enggan kami mungkiri,
sungguh benar seperti kata Mu ya Allah,
telah terlalu banyak nikmat Mu kami dustai.


Ya rabb....

Badai ini amat terasa oleh kami,
betapa ia tak mampu terucap dengan kalam,
betapa tersiksa hidup menyendiri,
betapa mahal nya harga silaturrahim.


Beri kami peluang untuk bertaubat ya Robbi
Menyedari akan kezaliman kami atas semua nikmat yang telah Engkau beri,
Engkaulah Yang Maha Pemberi Rahmat, Maha Pengasih lagi Penyayang ku yakin Engkau mendengari,
atas izin serta kehendak Mu sajalah kehidupan kami akan lebih baik duniawi dan ukhrawi.


Annur Syuhadah, 04:35am | Gerik Perak, 5 Ramadhan 1441 Hijri/28 April 2020


Sajak ini sengaja dicipta bersempena berakhirnya Perintah Kawalan Pergerakan tahap 3 hari ni, 28 April 2020. Sebenarnya, tinggi harapan Syu agar hari ini merupakan hari terakhir PKP. Tapi ternyata hampa. Dengan penurunan mendadak kes positif Covid baru-baru ini, Syu rasa begitu yakin bahawa hari ini akan menjadi hari terakhir kita dibelenggu. Siapa sangka, ia akan dilanjutkan lagi sehingga 12 Mei pula. Ini memang satu petanda yang pandemik ini memang merupakan sebuah situasi yang penuh dengan ketidakpastian.

Jadi, sehingga sini sajalah. Syu tak berani lagi nak meletakkan sebarang harapan lagi selepas ni. Syu takut kecewa lagi. Kepada you guys out there, ingatlah. Keadaan kita semua tiada yang sama. Mungkin bagi sesetengah orang, sentiasa mengharapkan agar PKP ini terus dilanjutkan, sampai hujung tahun. Ya. Sebab mungkin mereka tiada apa yang perlu dibimbangkan. Segala-galanya cukup. Segala-galanya sempurna. Ibu ayah ada anak-anak disampingnya. Anak-anak pula ada ibu ayah di sisi yang sentiasa akan menyokong mereka.

Jadi jangan sebab "kesusahan' itu tidak berlaku pada kita, kita jadi beranggapan bahawa orang lain pun tiada yang "susah". 

Oh Rindu Serindunya yang telah dimuat-naik di Youtube pada 22 Disember 2019
Bila mental tengah koyak, dengar lagu Didi & Friends Oh Rindu Serindunya di Youtube pun menitik air mata haha 

1 comment:

Anything personal, do whisper me via WhatsApp or write an email to annursyuhadah[at]gmail[dot]com <(=^.^=)y

  1. Semoga wabak covid19 akan segera akan jumpa vaksin. Mungkin tahun ni bukan tahun terbaik, tapi tahun banyak mengajar erti ketabahan. Salam dari https://shalmilanadya.blogspot.com/

    ReplyDelete
Full design templates by Eiyza Ezatul. Powered by Blogger.