Hikmah di Sebalik Musibah dikenakan PKPD

Tidak pernah kuduga, tak pernah kutelah bahawa hari ini akan bermula sebuah kehidupan yang terbelenggu oleh seurat gelang pink. Mungkin ringan bagi kalian tapi bagiku, tidak. Hari ini dalam sejarah. Akan ku simpan sebagai kenangan dan peringatan selama-lamanya.


Tempatku Berkerja Dikenakan PKPD

Plot bermula. Tanggal 22 Januari 2021, sepupuku yang merupakan calon SPM 2020 telah mengadu yang dia tidak sihat dan ingin menumpang keretaku pulang ke rumah, daripada asrama.

Pada 23 Januari pula aku digemparkan dengan berita yang teman rapat kepada sepupuku itu telah disahkan positif C0vid. Keesokannya pula, dikhabarkan sepupu ku dihubungi oleh PKD (Pejabat Kesihatan Daerah) dan diarahkan untuk tampil membuat saringan.

Ok. To make a long story short, kes membabitkan SPM candidates sekolah tersebut kian meningkat, dan akhirnya pada 7 Februari baru-baru ini, total lockdown atau PKPD telah dikenakan ke atas sekolah.

Smsis pkpd smksis lockdown

Sukar nak dipercaya. Selama ini aku mendengar kisah penularan wabak ini berleluasa hanya di urban area saja. Siapa sangka makhluk Allah yang kecil ini, kini sudahpun mula menular dan menjejaskan kami komuniti luar bandar dan ceruk hulu juga.

Tapi alhamdulillah, syukur sangat-sangat sebab tindakan pantas PKD dan pihak pentadbir sekolah yang mewajibkan prosedur swab test ke atas kami semua kakitangan sekolah, dapatlah jangkitan virus ini dikawal daripada tersebar lebih luas, di kalangan bukan warga sekolah.

Kami sayang keluarga kami. Kami ada anak kecil yang fragile. Dan juga kedua orang tua yang perlu kami lindungi. Sumpah kami tak sanggup kalau kami ini menjadi pembawa dan penyebab mereka sakit.

Demi Allah, tak seronok pun kena jolok hidung dan tekak. Tak seronok juga kena berkurung sendirian dalam bilik. Siapa cakap seronok tak payah pergi kerja?

Saat-saat macam ni, bagiku, lebih baik lah pergi kerja saja. At least, sesibuk mana pun kita berkerja, jam 5 kita tetap dapat berjumpa dan bermesra dengan anak-anak.

Tak seperti sekarang. Nama saja duduk rumah, tapi tak boleh peluk cium anak-anak. Makan pun sorang diri. *sobs*

ehh!.Jangan salah faham. Entri ini aku buat bukan bertujuan untuk mencari salah, 'siapa lah yang tidak menjaga SOP' sehinggakan wabak ini sampai ke sini. Bukan!

Jujurnya aku cuma ingin berkongsi pengalaman yang cukup berharga ini buat tatapan dan renungan bersama.

pengajaran di sebalik musibah pandemik kobid 19

Sesuatu yang berlaku itu pasti datang bersama hikmah. Tidak ada yang Allah turunkan secara kebetulan. Kita perlu husnudzon, dan usah lagi kita persoalkan 'kenapa aku?'

Antara teladan yang aku ingin berkongsi adalah:

1. Mensyukuri ujian dan nikmat

Teruskan bersyukur dengan nikmat yang masih ada. Iya, ketika ini aku terpaksa berasingan dari keluarga, jiran dan teman-teman tapi sekurang-kurangnya aku boleh get in touch melalui video call dan whatsapp. 

Aku juga masih lagi dapat merasa nikmat makan, biarpun tidak berteman. Kalau nak dibandingkan dengan pesakit positif C0vid yang sedang dalam bantuan pernafasan, mereka bukan saja tidak berteman, malah mereka langsung tidak mampu menghubungi dan mendengar khabar berita keluarga. 

Nikmat makan dan minum juga ditarik bilamana mereka mengalami gejala hilang deria rasa dan bau. Mengenangkan itu, aku secara tidak langsung merasakan, apa sangatlah cubaan aku perlu mengasingkan diri ini. Sedangkan mereka tidak mampu untuk merasa nikmat yang aku ada, amalah mereka dalam keadaan menahan sakit lagi.

2. Bermuhasabah diri 

Kukira inilah masanya untukku perbetulkan diri kerana kebanyakan dari masa yang ku ada banyak diisi dengan kealpaan dan kesibukan dunia. Sekurang-kurangnya bila aku diwajibkan menjalani kuarantin kendiri di rumah, asing dari suami dan anak-anak, aku punya sedikit ruang dan peluang untuk bersendiri, memperbaiki diri dan menambah amalan. 

Selama ini aku merasakan aku seorang yang sibuk dan terkejar-kejar dengan masa. Ia seolah-olah waktu 24 jam aku itu disempitkan oleh Allah kerana murka padaku yang sering melupakan-Nya. Tapi aku silap. Sebenarnya banyak peluang yang Allah beri, cuma aku yang melepaskannya demi membesarkan tidur aku. Allahu. Aku lemah! Aku sangat lemah ya Allah.

pengajaran di sebalik musibah pandemik kobid 19


3. Menghargai insan tersayang

Berkurung sendirian, menghadap empat penjuru dinding serta merenung putaran kipas siling membuatkan aku merasakan seolah-olah aku berada di wilayah yang asing. Tak banyak yang aku dapat lakukan, kecuali jika aku bisa bolos salah satu daripada empat sisi tembok batu ini.

Dari dalam sini, kedengan suara anak-anak bertempik, berlari-lari serta bergelak-ketawa. Ahh~rindunya. "Beginilah barangkali bila aku di alam barzakh nanti" detik hati kecilku berbicara sendirian. Seram sejuk dan bergetar seluruh tubuh tatkala memikirkannya.

Namun, apa yang lebih membuat diriku goyang adalah, apabila aku didatangi oleh sosok kecil berketinggian 3' mengetuk-ngetuk pintu sambil memanggil panggilan hikmat, "Ibu chaiyang..." dan memberi salam dengan sebutan yang pelat, "Alaa-ekom". *knock,knock* 

Aduhh runtun hati mak nak oii~

dalam musibah covid ada Allah selitkan hikmah yang banyak


4. Hikmah dan Peluang dalam setiap musibah

Sebagai orang Islam, kita perlu usaha kejar kebaikan walau apa pun musibah melanda. Kerana mungkin musibah itulah yang kelak akan jadi asbab kebaikan untuk kita.

Aspirasi aku sebagai content creator (blog dan juga youtube) sememangnya mengharapkan content yang aku terbitkan mendapat sambutan dan permintaan ramai. Kerana jumlah visit sesebuah blog dan views sesebuah channel, adalah refleksi terhadap income yang bakal kami terima.

Pandemik yang melanda sekarang ni sebenarnya telah mendorong isi rumah di Malaysia menghabiskan banyak masa depan gajet masing-masing as all family activities must now be indoors. Tengah PKP 2.0 kan?

All these changes banyak memberikan benefit terhadap content creator macam aku, sebab demand terhadap kandungan online sekarang ni sedang mengalami explosive growth! Memang gila-gila punya mencanak, bukan sikit-sikit.

Jadi teladannya di sini adalah, perancangan Allah di sebalik sebuah musibah itu sebenarnya lebih besar dari musibah itu sendiri.


5. Disiplin dengan amalan penjagaan kebersihan kendiri

Tak kata kat orang. Ini aku sendiri pun sebelum ini ambil ringan saja pada SOP, walaupun ianya kerap diulang-pesan menerusi radio dan TV, tetap juga kupandang enteng akan perkara ini. Sebab apa? 

Sebab dah ada stigma dalam kepala ni yang mengatakan "elehh, rilek-rilek sudah. Daerah hulu macam ni, bukannya C0VID boleh sampai pun

Dipesan jangan berkongsi makanan dan minuman, aku tetap berkelah serta makan berjemaah juga. Kemudian dipesan pula jangan berkumpul dan bersembang dekat, aku pergi juga lepak bilik kawan, berborak dan bertepuk-tampar. Tup..tup..bila dapat tahu sepupu sendiri sudah menjadi kontak rapat, barulah kuterlopong sampai pucat-pucat muka. huh!

So please jangan jadi bingung dan tolol macam aku. (tu aku yang dulu la. Sekarang bijak dah hehe). Ok, starting from now on marilah kita sama-sama menjaga diri dan mengutamakan kebersihan di setiap masa (walaupun tiada sesiapa melihat) sebab makhluk seni bernama corona ini terlalu sukakan manusia macam kita.

Disiplinkan diri anytime, everywhere dan anywhere ya. Jangan depan orang saja kita pura-pura cakna dan jaga, tapi di belakang orang, kita lah juara pengotor. Please don't.



Akhir kalam, kuingin mengambil kesempatan mengucapkan terima kasih kepada fontliners KKM yang sentiasa bertungkus lumus menjaga kesihatan dan kesejahteraan kami. 

Sebelum ni, tengok kat TV je, tapi bila diri sendiri perlu menjalani ujian saringan atau swab test C0VID, dan lihat live di depan mata betapa siksa dan sesaknya kalian berada dalam PPE, bertugas menagmbil sampel di atas astaka padang sekolah kami yang sememangnya panas, waima untukkami yang berbaju selapis ini pun. Thanks alot lot lot lot tau! jasamu dikenang. 

Dan buat semua calon SPM 2020, jangan putus harap. Teruskan berjuang! Kalau tak larat lari, berjalanlah. Kalau terpaksa merangkak, merangkaklah. Sesungguhnya merangkak itu lebih baik daripada duduk menanti orang datang tolong papahkan. Walaupun kubukan lagi warden kalian, but you all tetap di dalam hati. Keep fighting okay!

#staySafe #kitaJagaKita

1 comment:

Anything personal, do whisper me via WhatsApp or write an email to annursyuhadah[at]gmail[dot]com <(=^.^=)y

Full design templates by Eiyza Ezatul. Powered by Blogger.