Mencari hakikat kebahagiaan dan bagaimana mencapainya

October 17, 2014
Buya Hamka ada menyebut; "Kebahagiaan ini lah yang senantiasa dicari oleh ramai orang, tetapi ramai yang tersesat lantaran tidak tahu kemana bahkan ramai yang tidak tahu bahagia itu apa."

Apakah punca kebahagiaan? Adakah pada kuasa? Pada harta?
Atau rupa paras?
mencari-kebahagiaan-hakiki
مَنْ عَمِلَ صَالِحاً مِّن ذَكَرٍ أَوْ أُنثَى وَهُوَ مُؤْمِنٌ فَلَنُحْيِيَنَّهُ حَيَاةً طَيِّبَةً وَلَنَجْزِيَنَّهُمْ أَجْرَهُم بِأَحْسَنِ مَا كَانُواْ يَعْمَلُونَ
(Surah An -Nahl:97)
Maksudnya:
"Sesiapa yang beramal soleh, dari lelaki atau perempuan, sedang ia beriman, maka sesungguhnya Kami akan menghidupkan dia dengan kehidupan yang baik; dan sesungguhnya kami akan membalas mereka, dengan memberikan pahala yang lebih dari apa yang mereka telah kerjakan."

Maknanya di sini, Allah telah menjanjikan kebahagiaan dan kehidupan yang baik di dunia lagi, buat orang-orang yang beramal soleh.

Hakikat sebenar kebahagiaan
Bahagia yang sebenar adalah keadaan rohani yang mampu adapt dalam setiap perubahan. Bila hati kita berpegang teguh dan bergantung sepenuhnya hanya pada Allah, nescaya masa kaya, kita tak gundah, masa miskin kita tak susah, masa sihat kita syukur, masa sakit kita tabah dan sebagainya.

Tips dan cara agar hidup bahagia
1- Wujudkan iman kepada Allah dengan sebenra-benar iman. Kerana imanlah yang akan memberi kekuatan di dalam diri kita untuk memancarkan sinar kesabaran, ketabahan dan tawakkal yang tinggi kepada Allah.
2. Percaya dan yakin dengan kemampuan Allah. Allah maha berkuasa melakukan segala sesuatu termasuk menukarkan sedih kepada gembira, dari sulit menjadi mudah, dari serba kekurangan menjadi cukuo. Kita juga perlu percaya akan takdir Allah, sama ada baik atau buruk, semua pada dasarnya adalah dari ketetapan Allah. Allah mengetahui segala sesuatu sebelum terjadi.
3. Ubah tabiat buruk. Mengeluh, dan berputus asa dan menyalahkan orang lain. Sebaliknya, carilah kelebihan dalam diri kita agar dapat kita gunakan untuk terus berusaha. Namun harus diingat, bahagia bukan datang dari pemimpin, bukan dari rumah yang bertingkat-tingkat, atau kereta yang mewah, bukan juga dari barang kemas yang berjurai-jurai, tetapi adalah dari hati, yakni dari dalam diri kita sendiri.
4. Untuk bahagia, perlu bahagiakan orang lain. Menjadikan kehadiran kita di mukabumi ini bermanfat dan berguna. Umpama pohon kurma, yang setiap daripada bahagian dari pohonnya, boleh dimanfaatkan. Nabi S.A.W mengatakan "Manusia yang paling disayangi Allah adalah manusia yang paling bermanfaat untuk sesama manusia."
5. Tetapkan halatuju dan matlamat hidup. Semakin jelas matlamat hidup semakin mudah kita nampak jalan dan arah menuju kebahagiaan.

Hilangkan stress, kita tak perlu susah. Untuk apa kita hidup susah? Hidup ini adalah sementara, dan dunia ini pula adalah suatu masalah dimana masalahanya tidak pernah berkurangan, bahkan semakin update, dan upgrade dari suatu masa ke semasa. Cuba perkecilkan permasalahan, hidup sederhana dan jangan perbesar-besarkan masalah. Elakkan stress, panik dan ketegangan mental dalam mengejar cita-cita dunia, yang padahal kita tak mampu kecapinya. Jangan sampai keghairahan kita mengejar cita-cita, membunuh nilai kasih sayang, karakter dan personaliti kita.

Annur: Berpada-pada sudah lah kejar yang duniawi ni. Terlampau menaruh harapan pun akan buat kita lagi stres dan kecewa.

1 comment:

  1. Do not stress, especially about things that we cannot control or change.

    ReplyDelete

Anything personal, do whisper me at annursyuhadah@gmail.com <(=^.^=)y

Full design templates by Eiyza Ezatul. Powered by Blogger.